Moko Apt

Menebar Ilmu Pengetahuan

Mengenal Patologi (2)

Leave a comment


Empat aspek dari proses penyakit yang membentuk inti dari patologi yaitu penyebabnya (etiologi), mekanisme perkembangannya (patogenesis), perubahan biokimia dan struktural dalam sel dan organ tubuh (perubahan molekul dan morfologi), dan konsekuensi fungsional dari perubahan ini (manifestasi klinis).

Etiologi

Konsep bahwa gejala abnormal tertentu atau penyakit “disebabkan” telah dicatat sejak zaman dahulu kala. Selama Arcadians (2500 SM), jika seseorang menjadi sakit itu adalah kesalahan pasien sendiri (karena berbuat dosa) atau efek dari agen luar, seperti bau buruk, dingin, roh-roh jahat, atau Tuhan. Sekarang kita menyadari bahwa ada dua kelas utama dari faktor etiologi: genetik (misalnya, mutasi terwariskan dan varian gen penyakit terkait, atau polimorfisme) dan perolehan (misalnya, infeksi, gizi, kimia, fisik). Gagasan bahwa satu agen etiologi adalah penyebab salah satu penyakit-dikembangkan dari studi tentang infeksi dan gangguan gen tunggal -tidak berlaku untuk sebagian besar penyakit. Bahkan, sebagian besar penderitaan, seperti aterosklerosis dan kanker, yang multifaktorial dan timbul dari efek dari berbagai pemicu eksternal pada individu yang rentan secara genetis. Kontribusi relatif dari kerentanan warisan dan pengaruh eksternal bervariasi dalam penyakit yang berbeda.

Patogenesis

Patogenesis mengacu pada urutan kejadian dalam respon sel atau jaringan pada agen etiologi, dari stimulus awal sampai ekspresi akhir dari penyakit. Studi tentang patogenesis tetap menjadi salah satu domain utama patologi. Bahkan ketika penyebab awal dikenal (misalnya infeksi atau mutasi), masih banyak langkah hilang dari ekspresi penyakit. Misalnya, untuk memahami cystic fibrosis adalah untuk mengetahui tidak hanya gen yang rusak dan produk gen, tetapi juga peristiwa biokimia dan morfologi yang mengarah pada pembentukan kista dan fibrosis pada paru-paru, pankreas, dan organ lainnya. Memang, seperti yang akan kita lihat dalam buku ini, revolusi molekul telah teridentifikasi gen mutan yang mendasari sejumlah besar penyakit, dan seluruh genom manusia telah dipetakan. Namun demikian, fungsi dari protein yang disandi dan bagaimana mutasi menyebabkan penyakit-patogenesis-masih sering kabur. Kemajuan teknologi yang membuatnya semakin layak untuk menghubungkan kelainan molekul spesifik pada manifestasi penyakit dan menggunakan pengetahuan ini untuk merancang pendekatan terapi baru. Untuk alasan ini, studi tentang patogenesis tidak pernah lebih menarik secara ilmiah atau lebih relevan dengan pengobatan.

Perubahan molekuler dan morfologi

Perubahan morfologi mengacu pada perubahan struktural dalam sel atau jaringan baik karakteristik penyakit atau diagnostik dari proses etiologi. Praktek patologi diagnostik dikhususkan untuk mengidentifikasi sifat dan perkembangan penyakit dengan mempelajari perubahan morfologi pada jaringan dan perubahan kimia pada pasien. Baru-baru ini keterbatasan morfologi untuk diagnosis penyakit ini menjadi semakin jelas, dan bidang patologi diagnostik telah diperluas untuk mencakup biologi molekuler dan pendekatan imunologi untuk menganalisis kondisi penyakit. Tidak ada tepat yang lebih mencolok selain dalam studi tumor; kanker payudara yang terlihat identik secara morfologis mungkin memiliki program yang sangat berbeda, respon terapi, dan prognosis. Analisis molekuler dengan teknik seperti DNA microarray telah memulai untuk mengungkapkan perbedaan genetik yang memprediksi perilaku tumor serta respon mereka untuk terapi yang berbeda. Dan lebih lagi, teknik-teknik yang digunakan untuk memperluas dan bahkan menggantikan analisis morfologi tradisional.

Kekacauan fungsional dan manifestasi klinis

Hasil akhir perubahan genetik, biokimia, dan struktural dalam sel dan jaringan adalah kelainan fungsional, yang menyebabkan manifestasi klinis (gejala dan tanda) penyakit, serta kemajuan (klinis dan luaran).

Hampir semua bentuk penyakit mulai dengan perubahan molekul atau struktur dalam sel, konsep pertama diajukan pada abad kesembilan belas oleh Rudolf Virchow, dikenal sebagai bapak patologi modern. Oleh karena itu, kita mulai pertimbangan dari patologi dengan studi tentang penyebab, mekanisme, dan morfologi dan biokimia korelasinya dengan cedera sel. Cedera sel dan matriks ekstraselular akhirnya mengarah ke cedera jaringan dan organ, yang menentukan morfologi dan klinis pola penyakit.

Referensi

Kumar, Abbas, Fausto, Aster, 2008, Robbins and Cotran Pathologic Basis of Disease 8th Edition, Saunders Elsevier.

Author: admin

menebar ilmu pengetahuan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s