Moko Apt

Menebar Ilmu Pengetahuan

Syok Anafilaksis

Leave a comment


Kasus di bawah ini terjadi di London, seorang anak SD yang alergi kacang dan terkena syok anafilaksis.

syok anafilaksis

Analisis kasus:
SYOK ANAFILAKSIS adalah keadaan alergi yang mengancam jiwa yang ditandai dengan penurunan tekanan darah secara tiba-tiba dan penyempitan saluran pernafasan, menyebabkan penderita jatuh pingsan dan tidak sadarkan diri. Hal ini biasanya dipicu oleh reaksi alergi yang disebabkan oleh respon sistem kekebalan tubuh yang abnormal terhadap benda asing (bisa makanan atau obat-obatan). Zat-zat kimia yang dilepaskan oleh sistem kekebalan tubuh sewaktu terjadi reaksi alergi menyebabkan pembuluh darah melebar, menurunkan tekanan darah secara mendadak dan penurunan aliran darah ke otak. Karakteristik gejala dari syok anafilaktik termasuk nadi cepat, lemah, ruam pada kulit, mual, muntah dan anggota gerak yang hangat. Penderita syok anafilkaksis memerlukan injeksi epinefrin segera dan segera dibawa ke rumah sakit karena hal ini dapat menyebabkan kematian dengan cepat (www.persify.com).

Reaksi anafilaksis timbul bila sebelumnya telah terbentuk IgE spesifik terhadap alergen tertentu. Alergen yang masuk kedalam tubuh lewat kulit, mukosa, sistem pernafasan maupun makanan, terpapar pada sel plasma dan menyebabkan pembentukan IgE spesifik terhadap alergen tertentu. IgE spesifik ini kemudian terikat pada reseptor permukaan mastosit dan basofil. Pada paparan berikutnya, alergen akan terikat pada IgE spesifik dan memicu terjadinya reaksi antigen antibodi yang menyebabkan terlepasnya mediator yakni antara lain histamin dari granula yang terdapat dalam sel. Ikatan antigen antibodi ini juga memicu sintesis SRS-A (Slow reacting substance of Anaphylaxis) dan degradasi dari asam arakidonat pada membrane sel, yang menghasilkan leukotrine dan prostaglandin. Reaksi ini segera mencapai puncaknya setelah 15 menit. Efek histamin, leukotrine (SRS-A) dan prostaglandin pada pembuluh darah maupun otot polos bronkus menyebabkan timbulnya gejala pernafasan dan syok (Koury dan Herfel, 2000). Reaksi ini disebut hipersensitivitas segera karena dimulai dengan cepat, beberapa menit setelah antigen challenge (paparan antigen yang sama selanjutnya).

Adrenalin atau epinefrin merupakan obat pilihan dari syok anafilaksis. Hal ini dikarenakan: (i) Adrenalin merupakan bronkodilator yang kuat, sehingga penderita dengan cepat terhindar dari hipoksia yang merupakan pembunuh utama; (ii) Adrenalin merupakan vasokonstriktor pembuluh darah dan inotropik yang kuat sehingga tekanan darah dengan cepat naik kembali; (iii) Adrenalin merupakan histamin bloker, melalui peningkatan produksi cyclic AMP sehingga produksi dan pelepasan chemical mediator dapat berkurang atau berhenti (Tanra, 2012)

Apoteker bisa berperan dalam hal-hal terkait syok anafilaksis. Hal-hal yang bisa dilakukan:
(i) memepelajari obat-obat yang bisa memicu syok anafilaksis, misal antibiotik dan lain-lain. Jika obat-obat pemicu bisa dikenali, rekomendasi atau tindakan bisa diambil
(ii) melakukan wawancara dengan calon penerima obat-obat yang bisa memicu syok anafilaksis. Apakah ada riwayat alergi terhadap obat ini? (informasi ini sangat penting !!)
(iii) menyediakan epinefrin di kotak P3K di apotek atau tempat praktek. Hal ini akan sangat menolong pada keadaan darurat jika teman sejawat melihat/menemui penderita yang terkena syok anafilaksis (seperti pada kasus ibu Razwana di atas, bisa melakukan tindakan cepat)

Kapankah bisa terjadi reaksi alergi?

Mekanisme alergi bisa dibagi menjadi beberapa tahapan yaitu paparan awal, sensitisasi, paparan ulang alergen, dan reaksi alergi. Reaksi alergi sejati bisa terjadi dengan syarat harus ada paparan awal dan sensitasi terlebih dahulu. Pada paparan ulang selanjutnya (antigen challenge), barulah muncul reaksi alergi. Berikut penjelasan lebih lengkap: Paparan awal yaitu pada individu yang rentan (individu atopik) terkena paparan awal alergen, dan selanjutnya individu mengembangkan respon sel Th2 yang kuat. Setelah paparan awal, individu dikatakan “peka” terhadap alergen. Individu mungkin tidak menunjukkan “reaksi alergi” terhadap paparan awal karena dibutuhkan waktu untuk respon antibodi menjadi matang. Ketika individu tersebut kembali terpapar antigen, antigen berikatan dengan IgE yang telah menempel pada sel mast, menyebabkan ikatan silang (cross-linking) dan sel mast menjadi aktif. Respon ini cepat dalam hitungan menit setelah antigen challenge. Dengan mengetahui mekanisme ini, kita bisa mengenali bahwa paparan antigen selanjutnya (kedua atau seterusnya), reaksi alergi bisa muncul pada individu atopik.

Selamat pagi dan selamat beraktivitas.

Referensi
Republika, 2011, http://www.republika.co.id/…/162109-makan-coklat-pemberian-…
Koury SI, Herfel LU,2000, Anaphylaxis and acute allergic reactions. In :International edition Emergency Medicine.Eds :Tintinalli,Kellen,Stapczynski 5th ed McGrraw-Hill New York-Toronto.pp 242-46.
Tanra AH, 2012, Patofisiologi dan Penatalaksanaan Syok Anafilaktik, diakses melalui http://ivan-atjeh.blogspot.com/…/patofisiologi-dan-penatala…

Author: admin

menebar ilmu pengetahuan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s