Moko Apt

Menebar Ilmu Pengetahuan

Cara survive (baca: ngirit) di Purwokerto

1 Comment


bulupituPurwokerto, sebuah kota kecil ibukota dari kabupaten Banyumas, walau kotanya kecil tapi ramai lho sekarang. Gak percaya, coba singgah saja ke kota ini. Stasiun Purwokerto, buka 24 jam, gak pernah tidur, dan selalu ramai. Mengapa? Karena setiap kereta yang mau ke Jakarta dari Jogja atau Surabaya, pasti singgah di stasiun ini, dari yang ekonomi, bisnis, sampai eksekutif.

Terminal Purwokerto, juga ga mau ketinggalan. Banyak bus dari Jakarta, Bekasi, Bogor, Bandung, pada singgah di Purwokerto untuk lanjut ke Wonosobo, Jogja, Solo, Malang, dan Surabaya. Terminal Purwokerto pun ga mau kalah rame, sekarang dipasang lampu kelap-kelip warna-warni kalau malam, juga ada mainan anak-anak di halaman depan, makin mengusir rasa angker dan preman khas terminal. Ini sungguh ajaib, “terminal malam-malam kok bisa buat mainan anak kecil” celoteh kawan di kantin sambil makan mie ayam ijo.

Karena kota yang makin ramai, banyak usaha-usaha perdagangan baru pun dibuka, terutama rumah makan di sekitaran GOR Satria, juga minimarket modern pada tumbuh satu satu di sepanjang jalan Kampus misalnya. Akibat perkembangan yang cukup pesat ini, gairah ekonomi yang makin menggeliat, membuat para penghuni kota (baca: warga) semakin dihadapkan banyak pilihan, gimana nih biar bisa tetap survive ? (Di tengah-tengah sumberdaya -uang, waktu, tenaga, pikiran- yang pas-pasan).

Mau ke Jogja, ato ke kosan, naik apa ya?

Mau ke Jogja, mau ke Jakarta, mau ke Bandung? Mau survive (baca: ngirit) pakai aja kereta kelas ekonomi. Ke Jogja bisa pakai Logawa, Progo, Gaya Baru Malam, dll, cukup 50ribu udah nyaman dan cepet sampai Jogja (cuma 2,5 – 3 jam bro…). Mau ke Jakarta, bisa pakai Kutojaya, Progo, Bengawan, dll. Mau ke Bandung? Pakai Serayu aja, 35ribu udah sampai Kiara Condong. Murah bro, bandingkan denga travel Cipaganti yang sampai 120ribu.

Dari terminal mau ke kosan di Unsoed, bagaimana? Naik angkot aja. Keluar terminal cari angkot orange arah Karangwangkal (lupa apa nomornya, biasanya mangkal di depan WC umum). Biaya cuma 3000 perak, wow.. sebuah angka yang fantastis (MURAH !!!) dibanding naik taksi atau ojek. Lagian angkotnya enak kok, dia gak nunggu sampe penuh untuk jalan. Udah ada 4 ato 5 orang aja udah bisa berangkat. Nah, kalo tiba di terminal kok sore atau malem dan udah ga ada angkot, coba keluar dikit di pintu gerbang, di sana ada tukang ojek (mungkin ga resmi), nah bisa ditawar sampai 15ribu (kalo tukang ojek di dalam mintanya 20ribu).

Mau makan enak tapi murah??

Makan, kebutuhan primer nih, jadi kudu pinter-pinter milih tempat makan yang enak dengan dompet yang gak begitu tebal. Kalo mau makan sate yang enak dan lumayan murah, bisa mampir di Cak Aris depan POM Bensin Arca. Kalau mau makan sea food dan nasi gorengnya yang lezat, bisa mampir di Mekar Sari (dekat gerbang pintu masuk perumahan Arca Estate, yang dulunya cuma warung kaki lima kalo ujan bocor, lalu geser dikiti ke sebelah kafe di emperan sampingnya, dan sekarang menjadi penghuni kafe yang ditumpangi itu, keren ya…makin rame aja lho tempat ini). Nasi goreng 11ribu udah paket komplit sea food-nya, enak lagi. Bandingin aja nasi goreng di Iga Bakar yang sampe 34ribu (sekali aja deh salah pilih tempat makan di tempat ini, hehe..).

Itu contoh tempat makan kalo lagi “kaya”, nah kalo lagi “jatuh miskin” atau akhir bulan misalnya, kemana donk? Anda bisa mampir di warung kaki lima di bawah jembatan Stasiun. Makanannya enak-enak, masih anget dan panas, dijamin kenyang bin wareg lah, dengan biaya cukup 4000 rupiah saja.

Nyari susu, sabun, es krim?

Nah, sekarang lagi rame nih Indomaret di mana-mana. Di Bumi Arca Indah ada, di Karangwangkal ada (parkir luas, lampunya terang, plus ditancepin plang ma satpol PP, toko ini tidak berijin, huuu). Mau beli daily needs dan ice cream, Indomaret atau Bursa Kampus ya? Setelah menjalani kebiasaan beli, kok selisihnya lumayan ya. Ice Cream Orea cup isi 350 ml di Indomaret 30ribu, di Bursa Kampus cuma 26ribu. Susu Ultra 1 liter di Bursa Kampus bisa hemat 3000, Teh kotak isi 500 ml bisa hemat 800 dan masih banyak lagi. Selain Bursa kampus, bisa juga ke Warkom tuh (dekat pertigaan mau ke arah GOR Satria), lumayan murah, tapi ga enaknya ada parkir 1000. Atau kalo mau belanja yang banyak, ya ke Moro aja. Murah dan komplitnya ga terkira.

Nyuci kok males amat ya??

Topik postingan ini di awal sudah saya bilang, SUMBER DAYA. Nah jadi ga sebatas ngirit uang lho ya, tapi juga bisa ngirit tenaga. Nyuci baju, aah kok males ya. Nyuci baju, sesuatu banget dan panjang lah prosesnya. Mari kita bayangkan: pertama ngerendem dulu, 30 menit kemudian baru dikucek-kucek (ini sangat melelahkan), kemudian membilas (cukup melelahkan), abis itu jemur (tidak melelahkan), kalo lagi ga panas bolak-balik jemuran (tidak melelahkan, tapi boros waktu), ngangkat jemuran (ga melelahkan sih, tapi kalo ujan buru-buru pulang dari kampus), dan yang terakhir adalah Nyetrika (ini paling paling paling sangat melelahkan). Panjang kan, capek kan, males banget kan. Nah kata saya, mending ngirit makan 3000 mpe 5000, uang ini dipake buat laundary. Udah hemat waktu, tenaga, dan biaya. Kok bisa laundry hemat biaya? Ya iya, abis nyuci kan capek, trus laper, kalo sehari biasanya makan 2 kali, abis nyuci ga mungkin ga makan, jadi tekor juga kan kudu ada tambahan anggaran nasi padang, hehe…

Untuk laundry pun ada jurus jitunya. Saya sih biasanya nyuci di tempat langganan deket kosan dulu, ga pasang plang sih ibunya. Dengan harga normal (3000 perak sekilo), tapi dijamin bersih, ga ada daki-nya lagi, dan yang paling penting, baju GAK BAKAL ILANG.

“Ngirit” waktu menghindari perempatan Hotel Aston

Tau perempatan Hotel Aston kan? Nah disana sekarang lampu merahnya lama banget, sampe 90 menit bro. So, saya nobatkan ini adalah lampu merah terlama se eks-karesidenan Banyumas. Males banget abis isi bensin di SPBU Ovis mau balik ke Karangwangkal ketemu lampu merah di Aston. Mau ngirit waktu? Ambil jalan tembus aja. Dari SPBU Ovis ambil jalan kecil ke arah LIA, ketemu deh perumahan Mangun Jaya. Ambil kiri ketemu deh jalan GOR dan good bye lampu merah Aston…

Dompet udah sekarat, kemana ya enaknya…

Ke ATM BNI deket pasar Glempang aja. Kok bisa? Ya iya, soalnya disana ada ATM 20 ribuannya. Itu adalah tempat favorit anak-anak kosan, di mesin ini biasanya antrean panjang, walo disebelahnya ada ATM 50, 100, (bahkan setoran tunai), sama sekali tidak dilirik. Selain ATM ini, ATM Mandiri depan rektorat Unsoed pun bisa menyelamatkan nasib seseorang, karena sama, bisa mengeluarkan uang 20ribu, memberi secercah harapan seseorang yang “mengais-ngais” isi ATM yang masih menyisakan uang 20 ribuan. Ha..ha.. Bahkan saya pernah dapet cerita, ada 2 orang saling transfer di depan ATM ini. Gimana ceritanya? Misal si M punya uang tertinggal di ATM 17ribu, lalu si Z transfer 5rb ke rekening M. Jadi deh si M bisa ambil uang lalu dikembaliin ke Z 5rb pakai tunai. “Lah itu kan cerita pengalaman elu sendiri, kenapa pake inisal segala, haha..” koment salah satu pembaca postingan ini.

Author: admin

menebar ilmu pengetahuan

One thought on “Cara survive (baca: ngirit) di Purwokerto

  1. jadi inget dulu waktu kuliah di unsoed…hehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s